Blogging 101

Bersyukur Dengan Apa Yang Ada

Seorang suami mengadukan apa yang dirasakannya kepada seorang Syeikh. Dia berkata:

1. Ketika aku mengagumi calon isteriku, sewaktu itu seolah-olah dalam pandanganku, Allah tidak menciptakan perempuan yang lebih cantik darinya di dunia ini.

2. Ketika aku sudah meminangnya, aku melihat ramai perempuan seperti dia.

3. Ketika aku sudah menikahinya, aku lihat ramai perempuan yang jauh lebih cantik dari dirinya.

4. Ketika sudah berlalu beberapa tahun pernikahan, aku melihat seluruh perempuan lebih manis dari isteriku.

Syeikh berkata, “Apakah kamu mahu aku beritahu yang lebih dahsyat daripada itu dan lebih pahit?”

Suami menjawab,”Ya, mahu.”

Syeikh: “Sekalipun kamu mengahwini seluruh perempuan yang ada di dunia ini, pasti anjing yang berkeliaran di jalanan itu juga akan nampak lebih cantik di matamu jika dibandingkan dengan mereka semua.”

Si suami tersentak, dan bertanya, “Kenapa tuan Syeikh berkata demikian?”

Syeikh: “Kerana masalahnya bukan terletak pada isterimu. Tetapi masalahnya adalah bila manusia diberi hati yang tamak, pandangan yang menyeleweng, dan kosong dari rasa malu kepada Allah, tidak akan ada yang bisa memenuhi pandangan matanya kecuali tanah kuburan.”

Rasulullah bersabda:

“لَوْ أَنَّ لِابْنِ آدَمَ وَادِيًا مِنْ ذَهَبٍ أَحَبَّ أَنْ يَكُونَ لَهُ ثَانِيًا، وَلَنْ يَمْلأَ فَاهُ إِلا التُّرَابُ، وَيَتُوبُ اللَّهُ عَلَى مَنْ تَابَ ”

“Andaikan anak Adam itu memiliki lembah penuh berisi emas pasti ia akan menginginkan lembah kedua, dan tidak akan ada yang bisa memenuhi mulutnya kecuali tanah. Dan Allah akan menerima taubat siapa yang mahu bertaubat”.

Jadi, masalah yang kamu hadapi sebenarnya adalah kamu tidak menundukkan pandanganmu dari apa yang diharamkan Allah.

Sekarang, apakah kamu menginginkan sesuatu yang akan mengembalikan kecantikan isterimu seperti pertama kali kamu mengenalnya? Ketika ia menjadi wanita tercantik di dunia?”

Suami itu menjawab: “Ya, tentu sekali.”

Syeikh: “TUNDUKKAN PANDANGANMU.”

AJARKANLAH KEPADA DIRI SENDIRI, ANAK-ANAK

1. Tidur dalamm Wudhu.

2. Tidur ke arah kanan.

3. Tidur dengan niat untuk bangun  solat malam (1/3 pagi);

4. Mengucap kalimah syahadah

5. Menghayati pembacaan Ayatul-Kursi.

6. Melafazkan Salawat 10 x.

7. Membaca Surah Fatiha 4 x.

8.  Membaca Surah Ikhlas 3 x.

9. Membaca Surah 4 Qul

10. Mengucap Istighfaar;

11. Memaafkn semua orang sebelum tidur;

12. Akhir, “sesiapa yg membaca ‘Bismillah’ 21 x sebelum tidur, Allah akan memaklumkan kepada malaikat untuk menulis segala kebaikan  bagi setiap tarikan nafas si pembaca.”

Kirimkan kepada kawan kawan sebagai sedekah Jariah kita (amalan yang tidak pernah putus)

Jika ada orang yg menerima dan mengamalkannya  mengajarkan pada orang lain, anda akan menimba pahalanya sebagai ilmu yg bermanafaat yang dapat membantu kita di akhirat kelak.

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s